Nagari KOTO RANAH kecamatan IV Nagari Bayang Utara, Kabupaten Pesisir Selatan, Propinsi Sumatera Barat merupakan 1 dari IV Nagari di kecamatan Bayang Utara yang mempunyai jarak 42 ( Empat puluh dua ) Km dari kota kabupaten. Kecamatan IV Nagari Bayang Utara sendiri merupakan salah satu dari 12 kecamatan di kabupaten Pesisir Selatan yang termasuk kategori kecamatan miskin. Secara geografis Nagari Koto Ranah sendiri terletak di perbatasan sebelah barat Nagari Tarusan, utara Nagari MuaraAir, timur Nagari Lumpo, dan selatan berbatasan Nagari Puluik-Puluik, Nagari Koto Ranah letak topografis tanahnya berbukit, dengan lahan sebagian besar dimanfaatkan oleh masyarakat untuk lahan pertanian, sehingga sebagian besar masyarakat Nagari adalah petani.

Nagari Koto Ranah terdiri dari 5 ( Lima ) Kampung , dengan potensi perangkatnya terdiri dari Seorang Wali Nagari, satu orang Sekretaris Nagari (Seknag), tiga orang kaur dan Lima orang Kepala Kampung ,mempunyai jumlah penduduk 1364 orang yang terdiri dari 651 orang laki-laki, 713 orang perempuan, dan dengan jumlah Rumah Tangga Miskin (RTM) berjumlah 164 RTM.

Sejarah Nagari Koto Ranah

Dari warih nan batolong, pusako nan bajawek, dari niniak turun kamamak, dari mamak turun ka kamanakan, dahulu pada abat yang ke 14 masehi, datang lah niniak nan batigo dari daerah hubuang 13 ( Tigo baleh ) yaitu dari Koto Kinari, Koto Muaro Paneh, Koto Koto Anau, Niniak Nan Batigo yaitu bernama Niniak Nan Bagajabang, Niniak Nan Bagajabiang, Niniak Nan Barambuik Merah Badarah Putiah.

Manampuah jalan ka bukik sileh manitih danau nan duo, danau ateh jo danau bawah taruih ka bukik kambuik tibo di bukik caliek, sebelah utara Nagari Muaro Air sekarang.

Di bukik caliak istirahat niniak nan batigo, mamandang muko balakang kiri jo kanan, tabayang ranah nyo bayang nan ini ko,

Dikelok kan jalan ka gunuang gampo, manurun ka bukik gandun, mandaki ka gunuang gampo taruih jalan ka ambacang manih, bukik bulek, taruih ka koto katinggian atau koto tinggi yang sekarang.

Karena tanah nya subur maka Niniak nan batigo membuat usaha Perkebunan, dan Cocok Tanam, setelah tanaman Berkembang, di jemput anak kemenakan ke darek atau ke nagari nan tigo.

Beberapa tahun kemudian anak kemenakan sudah berkembang, tanaman sudah membuahkan hasil, turunlah niniak nan batigo mencari tempat peradaban yang rendah, yaitu Koto Ranah ini di pancang di lantak tuga, di buek bateh jo pasi padan, nagari ka ilie batu baiduang, kamudiak lurah sikabu, ka suok batuang taba sampai ka kaki gunuang kulik manih, ka kida batu bulek, ambacang manih, sampai kakaki gunuang gampo.

Lama kelamaan anak kemenakan semakin berkembang di buat lah satu kesepakatan dengan musyawarah, sepakat Niniak Nan Batigo untuk menambah Nagari, maka di buat nagri muaro air dan nagri pancuang taba atas kesepakatan musyawarah, Koto Ranah di jadikan nan tuo , dalam kepemerintahan Niniak Nan Bagajabang, nan tangah untuk Nagari Muaro Air, di pimpin oleh Niniak Nan Bagajabiang, nan bungsu untuk Nagari Pancuang Taba di pimpin oleh Niniak Nan Barambuik Merah Badarah Putiah dalam istilah si tuo di Koto Ranah, Sitangah di muaro aie, si bungsu di pancuang taba. dengan si somba niniak nan  batigo , “pancuang taba tingga di hulu, muaro aie datang mamandang, koto ranah sipek mananti”, bahati saba anak kamanakan dulu, untuang lai baiak nan ka datang, salamo iduik batali budi.

Dengan sejarah nagari yang panjang ini, dapat dilihat bagaimana pola pandang dan kontribusi masyarakat nagari dalam pengelolaan alamnya yang menjamin kelestarian. Wilayah nagari ini masuk dalam kawasan hutan yang didorong untuk mendapat pengakuan dalam bentuk perhutanan sosial. 

Kalau ini yang terjadi maka masyarakat boleh langsung mengelola tanpa perlu mendapat ijin dari Menteri LHK. Kawasan tersebut bisa menjadi kawasan hutan rakyat atau hutan adat, dimana masyarakat lebih leluasa mengelola atau memanfaatkannya” Jelas Arif Aliadi (LATIN). Sistem pengelolaan hutan seluas 980,6 ha yang dilakukan Nagari Koto Ranah kini tengah dalam proses untuk diajukan sebagai kawasan hutan adat.

FKKM yang tergabung dalam Konsorsium Wanakita bersama LATIN didukung oleh (Millenium Challenge Account) MCA-Indonesia hingga Desember 2017. MCA-Indonesia berkomitmen untuk mendukung target nasional untuk mengurangi emisi Gas Rumah Kaca (GRK) dan mendorong pengembangan energi terbarukan melalui pengembangan model yang inovatif dan holistik sebagai salah satu muatan dalam pengelolaan hutan berbasis masyarakat yang lestari (PHBML). 

logo-mca-mcc